Archive | GIIAS RSS feed for this section

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Di Bulan Agustus Di Tanggal Bersejarah Ini Di Hari Dimana Mengenang Jasa-Jasa Pahlawan Kita Dari Sabang Sampai Merouke Dari Pahlawan Yang Kita Kenal Sampai Pahlawan Yang Kita Gak Kenali Seperti Kakek Dan Nenek Kita Nenek Moyang Kita Yang Dahulu Sangat Berjasa Terhadap Penjajahan Negara Kita NKRI Yang Ber abda Abad Tahun Lamanya Penderitaan Nya Pedih Nya Sekilas Sudah Sekarang Sudah Menjadi Hari Perayaan Kemerdekaan Kita Menjadi Hari Terbesar Kita Republick Indonesia, 

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Kembalinya Belanda bersama Sekutu [sunting | sunting sumber]

Latar belakang terjadinya kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Sesuai dengan perjanjian Wina pada tahun 1942negara-negara sekutu bersepakat untuk mengembalikan wilayah-wilayah yang kini diduduki Jepang pada pemilik koloninya masing-masing bila Jepang berhasil diusir dari daerah pendudukannya.

Menjelang akhir perang, tahun 1945, sebagian wilayah Indonesia telah dikuasai oleh tentara sekutu. Satuan tentara Australia telah mendaratkan pasukannya di Makasar dan Banjarmasin, sedangkan Balikpapan telah diduduki oleh Australia sebelum Jepang menyatakan menyerah kalah. Sementara Pulau Morotai dan Irian Baratbersama-sama dikuasai oleh satuan tentara Australia dan Amerika Serikat di bawah pimpinan Jenderal Douglas MacArthur, Panglima Komando Kawasan Asia Barat Daya (South West Pacific Area Command/SWPAC).

Setelah perang usai, tentara Australia bertanggung jawab terhadap Kalimantan dan Indonesia bagian Timur, Amerika Serikat menguasai Filipina dan tentara Inggris dalam bentuk komando SEAC (South East Asia Command) bertanggung jawab atas IndiaBurmaSrilankaMalayaSumatraJawa dan Indocina. SEAC dengan panglima Lord Mountbatten sebagai Komando Tertinggi Sekutu di Asia Tenggara bertugas melucuti bala tentera Jepang dan mengurus pengembalian tawanan perang dan tawanan warga sipil sekutu (Recovered Allied Prisoners of War and Internees/RAPWI).

Mendaratnya Belanda diwakili NICA[sunting | sunting sumber]

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Berdasarkan Civil Affairs Agreement, pada 23 Agustus 1945 Inggris bersama tentara Belanda mendarat di Sabang, Aceh. 15 September 1945, tentara Inggris selaku wakil Sekutu tiba di Jakarta, dengan didampingi Dr. Charles van der Plas, wakil Belanda pada Sekutu. Kehadiran tentara Sekutu ini, diboncengi NICA (Netherland Indies Civil Administration – pemerintahan sipil Hindia Belanda) yang dipimpin oleh Dr. Hubertus J van Mook, ia dipersiapkan untuk membuka perundingan atas dasar pidato siaran radio Ratu Wilhelmina tahun 1942(statkundige concepti atau konsepsi kenegaraan), tetapi ia mengumumkan bahwa ia tidak akan berbicara dengan Soekarno yang dianggapnya telah bekerja sama dengan Jepang. Pidato Ratu Wilhemina itu menegaskan bahwa di kemudian hari akan dibentuk sebuah persemakmuran yang di antara anggotanya adalah Kerajaan Belanda dan Hindia Belanda, di bawah pimpinan Ratu Belanda.

Pertempuran melawan Sekutu dan NICA[sunting | sunting sumber]

Kemerdekaan Republick Indonesia 17 Agustus 1945

Terdapat berbagai pertempuran yang terjadi pada saat masuknya Sekutu dan NICA ke Indonesia, yang saat itu baru menyatakan kemerdekaannya. Pertempuran yang terjadi di antaranya adalah:

  1. Pertempuran Bojong Kokosan, di Bojong Kokosan, Sukabumi pada 9 September 1945, dipimpin Letkol (TKR) Eddie Sukardi.
  2. Pertempuran Lima Hari, di Semarang pada 15-19 Oktober 1945 (melawan Jepang).
  3. Peristiwa 10 November, di daerah Surabaya pada 10 November 1945, dipimpin Kolonel (TKR) Sungkono.
  4. Pertempuran Medan Area, di daerah Medan dan sekitarnya pada 10 Desember 1945-10 Agustus 1946, dipimpin oleh Kolonel (TKR) Achmad Tahir.
  5. Palagan Ambarawa, di daerah AmbarawaSemarang pada 12-15 Desember 1945, dipimpin Kolonel (TKR) Sudirman.
  6. Pertempuran Lengkong, di daerah Lengkong, Serpong pada 25 Januari 1946, dipimpin oleh Mayor (TKR) Daan Mogot.
  7. Bandung Lautan Api, di daerah Bandung pada 23 Maret 1946, atas perintah Kolonel (TRI) A.H. Nasution.
  8. Pertempuran Selat Bali, di Selat Bali pada April, dipimpin oleh Kapten Laut (TRI) Markadi.
  9. Pertempuran Margarana, di Margarana, Tabanan, Bali pada 20 November 1946, dipimpin oleh Letkol (TRI) I Gusti Ngurah Rai.
  10. Pembantaian Westerling, di Sulawesi Selatan pada 11 Desember 1946-10 Februari 1947, akibat dari perburuan terhadap Wolter Monginsidi.
  11. Pertempuran Lima Hari Lima Malam, di Palembang pada 1-5 Januari 1947, dipimpin oleh Kolonel (TRI) Bambang Utojo.
  12. Pertempuran Laut Cirebon, di Cirebon pada 7 Januari 1947, dipimpin oleh Kapten Laut (TRI) Samadikun.
  13. Pertempuran Laut Sibolga, di Sibolga pada 12 Mei 1947, dipimpin oleh Letnan II Laut (TRI) Oswald Siahaan.
  14. Agresi Militer I pada 21 Juli-5 Agustus 1947.
  15. Pembantaian Rawagede di Rawagede, Karawang pada 9 Desember 1947, akibat dari perburuan terhadap Kapten (TNI) Lukas Kustarjo.
  16. Agresi Militer II pada 19–20 Desember 1948.
  17. Serangan Umum 1 Maret 1949, di Yogyakarta pada 1 Maret 1949, dipimpin oleh Letkol (TNI) Suharto.
  18. Serangan Umum Surakarta, di Surakarta pada 7-10 Agustus 1949, dipimpin oleh Letkol (TNI) Slamet Rijadi.
Comments ( 0 )

Terima Pesanan Di GIIAS Nissan Terra

Terima Pesanan Di GIIAS Nissan Terra

Terima Pesanan Di GIIAS Nissan Terra

Terima Pesanan Di GIIAS Nissan Terra – Diprediksi Nissan Terra akan menjadi pesaing SUV seperti Mitsubishi Pajero dan Toyota Fortuner. Seperti yang dilansir Tempo, kabin dari SUV ini berisi Dashboard yang modern dengan nuansa Digital serta jok yang sudah bersistem elektrik. Selain itu juga SUV ini sudah dilengkapi Anti-lock Breaking System. Mobil ini hanya diproduksi dengan transmisi manual  dan juga adanya cermin elektrik di tengah memudahkan pengemudi untuk melihat sisi mobil yang tidak dapat dijangkau. Harga dari SUV ini sendiri di banderol 460 Juta untuk pemesanan di muka.

Comments ( 0 )

Dari Yang Murah Sampai Yang Mahal Ada di GIIAS

Dari Yang Murah Sampai Yang Mahal Ada di GIIAS

Dari Yang Murah Sampai Yang Mahal Ada di GIIAS -SUV dinilai sebagai mobil yang berkelas Premium, namun perhelatan GIIAS 2018 mampu menghadirkan SUV dari harga yang terjangkau sampai tertinggi. Dari harga yang terjangkau, Wuling Motors, produsen otomotif dari negeri tirai bambu ini mengeluarkan varian SUV bernama Baojun 530, meskipun belum ada informasi tentang harga resmi dari SUV ini, namun menurut IDN Times, harga SUV ini diperkirakan lebih rendah dari MPV Confero dan Cortez.

Meskipun terhitung murah, SUV ini tidak memberikan kualitas “murahan” untuk konsumen, jika melihat pada interior sendiri, jok mobil ini sudah dilapisi material kulit serta Head Unit dan AC Double Blower. Dari aspek mesin sendiri, jenis SUV ini mengadopsi jenis Turbo dimana terdapat 2 jenis pilihan 1.5 dan 1.8 Liter.

Pameran GIIAS

Selain Wuling, Suzuki juga mengeluarkan jenis SUV bernama Jimny, Jimny sendiri adalah generasi terbaru dari yang sebelumnya, di Jepang sendiri, Jimny rilis pada tanggal 5 Juli 2018. Presiden Komisaris PT Indomobil Sukses International Tbk, Soebronto Laras berkata kepada Otomotif Tempo bahwa Jimny adalah mobil yang sangat dirindukan oleh masyarakat Indonesia, hal ini memang dibenarkan mengingat generasi dari Jimny sebelumnya sangat popular pada tahun 1980 sampai 1990. Harga dari Jimny sendiri dibanderol sekitar 289 Juta Rupiah.

Dari harga yang paling tinggi, hadir BMW X7, SUV jenis ini menngunakan konsep EDrive yang digabungkan dengan mesin BMW TwinPower Turbo, seperti yang dilansir OtoDetik, BMW masih membawa konsep mewah dengan penambahan daya tampung 6 penumpang. Namun sayangnya mobil BMW X7 ini belum bisa dijual karena masih merupakan sebuah konsep.

Comments ( 0 )

Mobil Yang Menjadi Pusat Perhatian di GIAAS 2018

Mobil Yang Menjadi Pusat Perhatian di GIAAS 2018

Mobil Yang Menjadi Pusat Perhatian di GIAAS 2018 – Ramainya pengunjung yang ada di GIIAS tentunya mempunyai daya tarik untuk pengunjung yang mempunyai tujuan untuk melihat mobil yang mereka minati. Mobil yang dihadirkan pun tentunya adalah mobil yang sudah lama dinanti untuk diperlihatkan.

Pameran Mobil Dan Velg Di GIIAS

Menurut Oto Detik, Nissan Terra, Honda Brio dan Suzuki Jimny. Suzuki Jimny menjadi perhatian pengunjung karena bentuknya yang ikonik, sehingga para pengunjung sangat tertarik untuk berswafoto. Tak mau kalah, Nissan Terra yang memang sudah jadi bahan pembicaraan di antara peminat mobil. Selain itu Wuling juga memperkenalkan SUV terbarunya dan juga konsep mobil ramah lingkungan yang berkonsep Electric Car yaitu E100.

Comments ( 0 )

Mobil Lexus Perkenalkan Hybrid Car di GIIAS 2018

Mobil Lexus Perkenalkan Hybrid Car di GIIAS 2018

Mobil Lexus Yang Jadi Bahan Pameran Terbaik

Mobil Lexus Yang Jadi Bahan Pameran Terbaik

Mobil Lexus Perkenalkan Hybrid Car di GIIAS 2018 – Generasi ke 7 Lexus ES bernama The Entirely New Lexus ES, menjadi penanda eksistensi Lexus dalam segmen pasar Sedan Premium di dunia. Dibanderol 1,15 Milyar Rupiah untuk jenis Sedan ES 300h Ultra Luxury dan ES Luxury 300h sebesar 1,135 Milyar Rupiah. GIIAS merupakan perhelatan pertama untuk Lexus memperkenalkan konsep Hybrid Car di Kawasan Asia Tenggara.

Dikutip dari Tribun News Otomotif, General Manager Lexus, Ardian Tirtadjaja berpendapat bahwa mobil Hybrid Lexus memberikan segmen baru bagi pelanggan Luxury Sedan Lexus, kehadiran The Entirely New Lexus ES ini menjadi tonggak sejarah Lexus di dunia otomotif dan Lifestyle.

Comments ( 0 )